[Wawancara] With Arumi E - Cerita Dibalik Montreal dan Sangatta di Love in Montreal

12/14/2016

Bonjour…….

Ketemu lagi nih dengan season wawancara penulis Araound The World With Love Series. Kali ini ada Mba Arumi E., yang melahirkan novel Love in Montreal. Ada yang tahu Montreal di mana? Aku si tahu-nya setelah baca novel ini. Huhu… maklumin aja deh, aku emang gak gaul. *tsahh…



Tokoh utama di novel ini, Maghali, sudah muncul loh di series kedua ATWWL, yaitu Love in Sydney. Yang belum baca Love in Sydney tengok review nya di sini, yuk.  
Montreal ini jadi saksi perjuangan Maghali meraih cita-citanya, juga cinta (mungkin?). Penasaran kenapa Montreal jadi setting tempat yang dipilih penulis? Juga karakter tokoh-nya yang terinspirasi dari sang Idola. Cek hasil wawancara dengan penulis di bawah :

Mba kenapa memilih Montreal sebagai setting tempat di ATWWL 3 ini? Apakah sudah direncanakan dari lahirnya Love in Sydney?

Sejak awal saya tertarik ingin menulis cerita dengan setting salah satu kota di Kanada. Karena ini belum disentuh oleh yang lain. Selain ada faktor sentementil juga kenapa saya tertarik dengan Kanada. Karena aktor favorit saya asalnya dari Kanada. Setelah itu saya mencari kota yang paling menarik di Kanada. Saya menemukan Montreal yang selain namanya eye catching, kota ini juga unik. Satu-satunya kota di Kanada yang memiliki dua bahasa resmi, Inggris dan Prancis. Juga sebagai kota yang memiliki penutur bahasa Prancis terbanyak di luar Prancis. Selain kotanya juga cantik. Masih banyak bangunan-bangunan ala Eropa peninggalan masa lalu.

Modernitas berbaur dengan Eropa klasik, tepatnya, Prancis klasik. Selain itu berhubungan juga dengan ceritanya. Tokoh utama Maghali yang digambarkan sebagai desainer pakaian, lulusan sekolah mode. Dalam salah satu riset, saya menemukan ada sekolah mode di Jakarta yang punya hubungan dengan sekolah mode di Montreal. Sekolah mode itu bernama La Salle. Sekolah mode ini memiliki cabang di Jakarta yang bernama La Salle juga. Tapi karena ini cerita fiksi, maka sekolah mode La Salle itu saya ganti menjadi sekolah mode rekaan bernama La Mode. Pemilihan kota ini sudah ditentukan sejak awal rencana menulis seri ATWWL. Saya sudah punya rencana akan menulis cerita Love in Adelaide, Love in Sydney, kemudian ditutup dengan Love in Montreal. Jadi sejak jauh-jauh hari semua bahan sudah disiapkan. Sinopsis, outline, draft, karakter-karakter, plot. Apalagi aku sengaja membuat trilogi. Jadi sejak awal menulis Love in Adelaide, aku sudah merencanakan secara garis besar akan menulis cerita seperti apa untuk trilogi ini.

*Wow… salut buat Mba Arumi yang sudah mempersiapkannya dari awal.

Untuk sosok Maghali yg desianer apakah terinspirasi dari seseorang? Untuk Kai juga, kalau gak salah terinspirasi dari si ganteng Keanu Reeves?
Sosok Maghali terinspirasi bukan dari satu sosok khusus. Hanya melihat sekarang ini banyak desainer-desainer muda Indonesia yang sukses berkiprah hingga ke luar negeri. Kagum dengan kreativitas mereka yang bisa mengenalkan selain pakaian muslim ke kancah mode dunia, tapi juga motif-motif kain tradisional kebanggaan Indonesia.

Untuk tokoh Kai, ya betul, terinspirasi aktor asal Kanada favoritku. Karena dia seorang yang multikultural banget. Lahirnya di Lebanon, keturunan Inggris-Hawaii, China-Amerika Latin, tinggal di Kanada, berkarir di US. Begitu pun tokoh Kai, aku ciptakan multikultural. Lahir di Sangatta, Kalimantan, campuran Inggris-Kalimantan, tinggal di Kanada. Nama Kai itu berasal dari nama karakter yang diperankan Keanu Reeves di filmnya 47 Ronin. Nama yang aku suka dan menurutku eksotis.

Mengenai Sangatta, dari mana Mba Arumi nama daerah tersebut? Sebagai orang Indonesia aku baru tahu ada nama daerah Sangatta di Kalimantan.

Jadi Sangatta itu asal mula ketemunya begini :
Sejak awal menulis Love in Adelaide, aku sudah punya rencana, ingin menyelipkan tentang kota Indonesia di setiap cerita. Setelah di Love in Adelaide ada Bandung, di Love in Sydney ada Jambi, di Love in Montreal aku sudah berniat pingin salah satu kota di Kalimantan. Aku memang sudah punya rencana Kai ini dibuat campuran Inggris-Kalimantan. Dan aku pingin nama kotanya bisa dipakai untuk nama tengah Kai. Seperti orang Amerika kan beberapa ada yang memakai nama kota sebagai namanya. contoh Whitney Houston. Denzel Washington. Mulailah aku menelusuri peta Kalimantan, mencari nama kota yang unik dan eksotis, bisa dipakai untuk nama orang. Sampai aku nemu Kota Sangatta. pas dengan yang aku inginkan. Kebetulan, adikku sering tugas ke luar kota. Dia sudah pernah bertugas di Sumatra, Kalimantan, Bali dan Lombok. Aku tanya adikku, pernah nggak ke Sangatta? Ternyata pernah. Aku tanya-tanya deh adikku, seperti apa Sangatta, bagaimana cara ke sana, selain itu aku tambah juga dengan riset.
Jadi ketemu deh nama Kai Sangatta Reeves. nama unik dan eksotis seperti orangnya :D
*Sangatta itu memang nama yang eksotis. Aku sampai kaget kalau ‘Sangatta’ diambil dari daerah di Kalimantan.

Kesulitan apa yang Mba Arumi hadapi dalam membuat novel Love in Montreal?

Sejujurnya saya nggak merasa kesulitan selama menulis naskah Love in Montreal. Karena saya menyukai karakter-karakter yang saya ciptakan, saya pun sangat menyukai setting-nya. Saya membekali diri dengan riset yang cukup, plus tambahan info dari teman yang pernah berkunjung ke sana. Semua prosesnya berjalan lancar dan menyenangkan.

Mba sebutkan dong 3 kata untuk Love in Montreal.
Tiga kata untuk Love in Montreal? Cantik, romantis, inspiratif

Terima kasih banyak buat Mba Arumi atas kesediaannya menjawab rasa penasaranku terhadap novel Love in Montreal.
Makin penasaran kan sama Love in Montreal. Buruan adopsi yuk ceritanya seru loh.


You Might Also Like

0 comments

Silahkan Tinggalkan Jejak di Bawah, ya!

Goodreads Reading Challenge

2020 Reading Challenge

2020 Reading Challenge
Erin has read 2 books toward their goal of 30 books.
hide

GOODREADS

Erin 's books

More Than Words
The Secret of Ikigai: Rahasia Menemukan Kebahagiaan dan Umur Panjang Ala Orang Jepang
Seperti Dendam, Rindu Harus Dibayar Tuntas
Ya Aku Lari
Resilience: Remi's Rebellion
Senandung Talijiwo
Among the Pink Poppies
Peony's World
Agar suami tak mendua
Flashes of Life: 99 Cerita Hidup dan Kematian
Surat untuk Ruth
Absolute Justice
Cinderella Tanpa Sepatu Kaca
A List of Cages
Kirana & Happy Little World
Silence
The Sun Is Also a Star
What to Say Next
Listen to My Heartbeat
Binorrow: Tongkat Musa dan Tujuh Roh Boorne


Erin F's favorite books »