Binorrow - Tongkat Musa dan Tujuh Roh Boorne by Sudarman BK

3/20/2018


Judul : Binorrow
Author : Sudarman BK 
Penerbit : Buku Mojok
Halaman : vi + 290 hlm
Tahun : 2017
ISBN : 978-602-1318-54-6

Sudarman BK mendokumentasikan kegemaran mendaki gunung dengan cara tidak biasa. Alih-alih menuliskan catatan perjalanan, ia justru menuangkannya dalam bentuk novel fantasi yang memukau. 

Blurb _____________

Binorrow nyaris putus asa dihina terus-menerus karena kebodohannya. Ia bahkan melakukan percobaan bunuh diri. Beruntung, ia mampu bertahan. Dan kembali melakukan kegiatan sebagaimana biasa. Peristiwa menyedihkan itu membuat orang tuanya memindahkannya ke sekolah berasrama 
Di sekolah barunya, Binorrow bertemu Leon, Franklin dan Evelyn. Ketiga sahabat yang melenyapkan bayangan seram 'sekolah berasrama'. Mereka juga ikut serta dalam petualangan menuju gunung Sweeden, gunung angker yang menjadi batas antara dunia manusia dan Dunia Grovog. 

Berbagai rintangan menghambat Binorrow dan ketiga sahabatnya dalam perjalanan mendaki gunung Sweeden. Dari bertemu dengan manusia kerdil, makhluk penjaga puncak Sweeden, hingga menghalangi para Grovog membuka pintu masuk ke dunia manusia. Perjalanan yang menguji tekad dan persahabatan, serta mengantarkan Binorrow menemukan dirinya yang sejati. 
 

Review _____________



“Lebih baik kau belajar daripada diam di sini melihat langit. Langit tidak akan membuatmu pandai sekalipun kau memelas padanya.” Hlm. 9

Seperti judulnya, Binorrow ini adalah nama tokoh utamanya. Sang tokoh yang memiliki daya ingat kurang, sehingga di cap Bodoh dan Zombi. Kehidupan Binorrow tak mengenakan karena selalu di bully atas kebodohannya, dalam sebuah cibiran. Karena selain tusuka pedang tajam, kata-kata pun bisa menyakitkan bukan?

Yang membuat Hotaru Books geram adalah Kepala Sekolah juga Guru terang-terangan membullynya. Sebodoh apa pun seorang murid, pengajar itu tak pantas mengeluarkan kata-kata mengerikan terhadap muridnya. Dampaknya bisa fatal, Binorrow malah melakukan aksi bunuh diri, anehnya tidak berjalan mulus. Binorrow malah dikejutkan dengan hal-hal di luar nalarnya. 

Terlebih saat aksi nekat bunuh diri yang kedua. Kejadian aneh mendatangi dalam tidur komanya. Dia bertemu dengan Aesclin Cleon yang misterius dan aneh dan sedikit bercerita  tentang sosok Binorrow yang asli. Lalu, burung gagak kesayangan ibunya, Jerewich yang memiliki jambul putih yang ternyata dapat bicara, ditambah kisah Rumah Pohon itu sendiri yang penuh misteri. 

Yang membuat Hotaru Books penasaran adalah, alasan Ibu Bonorrow tidak memercayai Tuhan. Dan, guru yang membully Binorrow malah berada di asrama, sekolah baru Binorrow. Juga murid yang menyebutnya zombie malah satu sekolah di asrama. Aneh, memang? Sepertinya ada hal lain tentang guru ogil itu.

Pertemuannya dengan 3 sahabat di Asrama, Leon, Franklin dan Evelyn, membuat Binorrow berani melawan terhadap orang-orang yang coba mengerjainya. Hingga merek berakhir dengan pendakian menuju gunung Sweeden. Gunung angker, penuh misteri dan taka da satupun yang berani ke sana. karena berdasarkan alkisah, siapa pun yang mencoba ke sana tidak akan bisa kembali. Wajar saja si karena di sana, terdapat danau kematian yang dihuni roh jahat, manusia kerdil yang sangat cepat larinya, makhluk batu besar, serta grovog.

“Kau melihta dari mataku. Kau mendengar dari telingaku. Kau di sini karena sebagian jiwaku bersamamu.” Hlm. 139

Namun, berbeda dengan Binorrow, gunung Sweeden seolah memanggilnya untuk ke sana. Petualangan yang tidak biasa itu membuat tegang, keputusasaan, dan keyakinan. Walau mereka tidak tahu tujuan ke sana untuk apa, walau konon ada buah keajaiban yang dapat membuat panjang umur. Sayang, mereka tidak tertarik. Anehnya, mereka tetap yakin untuk melanjutkan hingga puncak.

Memang si, Hotaru Books pernah mengalami saat tersesat di hutan karena salah jalan, itu ada dua pilihan, lanjut atau kembali? Hotaru Books memilih lanjut dengan penuh keyakinan bahwa aka nada jalan di depan sana. Yes, walau tidak tahu apa yang akan terjadi di depan sana, tak perlu untuk mengkhawatirkan hal yang berbau negative. Karena sejatinya hidup seperti itu bukan, kita tahu ada apa dimasa depan. Namun, dengan senang hati tetap menjalaninya. Tentu dengan tekad dan keyakinan yang kuat.

“…Tujuan adalah alasan untuk seseorang hidup. Jika kita tidak memiliki tujuan di sini, kita hanya akan terombang-ambingdengan ketidakpastian saja.” Hlm. 188

Untuk keberhasilan mereka sampai puncak, Hotaru merasa ragu, kecuali jika Binorrow menyadari satu hal tentang kelebihan dirinya. Karena mereka masih bergantung pada keberuntungan atas bantuan Jerewich, gagak kesayangan ibu Binorrow. Namun, gagak ajaib itu juga bukan Tuhan. Jerewich memiliki batas terhadap kekuatannya. 

Karakter Binorrow ini memang polos-polos gemes, kurang peka karena daya ingatnya juga kurang. Sehingga karena kebodohannya dia mudah dihasut oleh guru yang tak tau diri bernama Ogil itu. sedangkan untuk karakter ketiga sahabatnya mereka saling melengkapi, Leon si pemberani yang hobi mengunyah permen karet. Siapa sangka permen karetnya berguna saat melawan manusia kerdil. Franklin, gak kalah bodoh dengan Binorrow, mudah tertidur dan suka sekali dengan anggur. Evelyn, gadis pintar dan tak kalah galaknya seperti Leon.

Overall, aku terhibur dengan petualangan Binorrow dan ketiga sahabatnya.Sayang kurang greget fantasinya. Alurnya juga agak lambat. Sosok guru Ogil menjelang akhir cerita yang terkesan hanya pemanis novel ini. Tapi, tetap rekomen nih yang suka fantasi dan diselimuti misteri.

3* of 5* untuk Binorrow

You Might Also Like

0 comments

Silahkan Tinggalkan Jejak di Bawah, ya!

Goodreads Reading Challenge

2020 Reading Challenge

2020 Reading Challenge
Erin has read 2 books toward their goal of 30 books.
hide

GOODREADS

Erin 's books

More Than Words
The Secret of Ikigai: Rahasia Menemukan Kebahagiaan dan Umur Panjang Ala Orang Jepang
Seperti Dendam, Rindu Harus Dibayar Tuntas
Ya Aku Lari
Resilience: Remi's Rebellion
Senandung Talijiwo
Among the Pink Poppies
Peony's World
Agar suami tak mendua
Flashes of Life: 99 Cerita Hidup dan Kematian
Surat untuk Ruth
Absolute Justice
Cinderella Tanpa Sepatu Kaca
A List of Cages
Kirana & Happy Little World
Silence
The Sun Is Also a Star
What to Say Next
Listen to My Heartbeat
Binorrow: Tongkat Musa dan Tujuh Roh Boorne


Erin F's favorite books »